Pengertian Radikal: Definisi, Karakteristik, dan Implikasinya dalam Konteks Sosial

Mungkin kamu sering mendengar istilah “radikal” dalam berbagai konteks, tetapi apakah kamu sudah benar-benar memahami pengertian radikal secara mendalam? Artikel ini akan memberikan penjelasan komprehensif tentang konsep radikal, termasuk definisi, karakteristik, dan implikasinya dalam konteks sosial. Dengan memahami hal ini, kamu akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang fenomena radikalisme yang kerap menjadi perbincangan di masyarakat.

Secara sederhana, radikal dapat diartikan sebagai sikap atau tindakan yang berusaha untuk mengubah atau menggulingkan tatanan yang ada, terutama dalam hal politik, sosial, atau agama. Namun, pengertian radikal tidaklah hitam atau putih, karena terdapat berbagai bentuk dan tingkatan radikalisme yang dapat berbeda-beda di setiap konteksnya. Oleh karena itu, penting untuk memahami karakteristik radikalisme agar dapat menganalisis dan menafsirkan fenomena ini dengan lebih baik.

Pengertian Radikal dan Konotasi Negatifnya

Radikal seringkali memiliki konotasi negatif, terutama karena sering dikaitkan dengan tindakan kekerasan, intoleransi, dan pemikiran ekstrem. Namun, tidak semua bentuk radikalisme memiliki implikasi negatif. Pada sesi ini, kita akan membahas pengertian radikal secara umum dan mengapa istilah ini sering kali dikaitkan dengan hal-hal negatif dalam masyarakat.

Radikalisme dapat digambarkan sebagai gerakan yang ingin melakukan perubahan drastis dalam sistem yang ada. Hal ini sering kali menjadikan radikalisme dianggap sebagai ancaman oleh pihak yang berkepentingan pada keadaan yang sedang berjalan. Namun, penting untuk diingat bahwa tidak semua bentuk radikalisme adalah negatif. Ada juga gerakan yang berusaha melakukan perubahan positif dalam masyarakat dan sistem yang ada.

Pengertian Radikal dalam Politik

Dalam konteks politik, radikalisme dapat diartikan sebagai gerakan yang ingin menggulingkan atau mengubah sistem politik yang ada dengan cara-cara yang tidak konvensional atau drastis. Misalnya, gerakan revolusioner yang berusaha menggulingkan pemerintahan yang ada dan menggantinya dengan sistem yang baru. Namun, tidak semua gerakan revolusioner bersifat negatif, karena ada juga revolusi yang berhasil membawa perubahan positif dalam masyarakat.

Contoh lain dari radikalisme politik adalah gerakan separatis, yang berusaha memisahkan diri dari negara yang ada dan membentuk negara yang baru. Gerakan ini sering dianggap kontroversial dan dapat memicu konflik dengan pemerintah yang berkuasa. Namun, terdapat juga gerakan separatis yang memiliki alasan yang sah dan memperjuangkan hak-hak mereka yang dianggap tidak terwakili.

Pengertian Radikal dalam Sosial

Dalam konteks sosial, radikalisme dapat diartikan sebagai gerakan atau sikap yang ingin mengubah struktur sosial yang ada dengan cara-cara yang tidak lazim atau radikal. Misalnya, gerakan sosial yang berusaha menggulingkan sistem kapitalisme dan mendorong adopsi sistem ekonomi yang lebih egaliter. Meskipun tujuan gerakan sosial ini dapat dianggap mulia oleh sebagian orang, tetapi cara-cara yang mereka gunakan seringkali kontroversial dan dapat memicu konflik dengan pihak yang berkepentingan pada sistem yang ada.

Gerakan sosial juga dapat berfokus pada isu-isu seperti keadilan rasial, kesetaraan gender, dan hak-hak LGBTQ+. Gerakan ini berusaha mengubah pandangan masyarakat dan mendorong perubahan dalam kebijakan-kebijakan yang ada. Namun, gerakan tersebut seringkali dianggap radikal karena tantangan yang mereka ajukan terhadap norma dan nilai-nilai yang berlaku dalam masyarakat.

Bentuk-bentuk Radikalisme dalam Konteks Politik

Radikalisme dalam konteks politik dapat mengambil berbagai bentuk, seperti gerakan revolusioner, tindakan terorisme, atau bahkan gerakan sosial yang berusaha mengubah sistem politik yang ada. Pada sesi ini, kita akan menjelajahi berbagai bentuk radikalisme politik dan memberikan contoh-contoh kasus yang terkenal di dunia.

Gerakan Revolusioner

Gerakan revolusioner adalah salah satu bentuk radikalisme politik yang paling terkenal. Gerakan ini seringkali dilakukan oleh kelompok-kelompok yang tidak puas dengan pemerintahan yang ada dan ingin menggulingkannya dengan cara-cara yang drastis. Contoh terkenal dari gerakan revolusioner adalah Revolusi Perancis pada abad ke-18, yang berhasil menggulingkan monarki dan membawa perubahan besar dalam sistem politik dan sosial di Perancis.

Namun, tidak semua gerakan revolusioner berakhir dengan hasil yang positif. Beberapa gerakan revolusioner bahkan berujung pada kekacauan dan kekerasan, seperti Revolusi Rusia pada tahun 1917 yang membawa kekuasaan Bolshevik dan berakhir dengan pendirian negara Uni Soviet.

Tindakan Terorisme

Tindakan terorisme adalah bentuk radikalisme politik yang paling kontroversial. Gerakan teroris sering menggunakan kekerasan dan ancaman untuk mencapai tujuan politik mereka. Mereka sering menargetkan warga sipil dan infrastruktur yang tidak berhubungan langsung dengan konflik yang mereka perjuangkan.

Contoh terkenal dari gerakan teroris adalah serangan 11 September di Amerika Serikat yang dilakukan oleh kelompok teroris Al-Qaeda. Serangan ini mengguncang dunia dan memicu perang global melawan terorisme.

Gerakan Sosial

Gerakan sosial juga dapat menjadi bentuk radikalisme politik. Gerakan ini berusaha mengubah sistem politik yang ada melalui aksi kolektif dan penolakan terhadap norma dan nilai-nilai yang berlaku. Mereka biasanya menggunakan demonstrasi, pemogokan, atau kampanye publik untuk memperjuangkan tuntutan mereka.

Contoh terkenal dari gerakan sosial yang radikal adalah Gerakan Hak Pilih Perempuan pada awal abad ke-20, yang berjuang untuk mendapatkan hak suara bagi perempuan. Gerakan ini dianggap radikal pada masanya karena tantangannya terhadap norma sosial yang ada, tetapi akhirnya berhasil membawa perubahan positif dalam masyarakat.

Radikalisme Agama: Antara Keberagaman dan Ekstremisme

Radikalisme agama seringkali menjadi topik yang sensitif, karena berhubungan dengan keyakinan dan spiritualitas seseorang. Pada sesi ini, kita akan membahas perbedaan antara radikalisme agama yang toleran dan ekstremisme agama yang berpotensi mengancam kehidupan beragama yang harmonis.

Radikalisme Agama yang Toleran

Tidak semua bentuk radikalisme agama bersifat negatif. Ada juga gerakan agama yang radikal dalam arti mereka berkomitmen untuk mengikuti ajaran agama mereka secara ketat dan memperjuangkan nilai-nilai yang dianggap penting dalam agama tersebut.

Contoh dari gerakan radikalisme agama yang toleran adalah gerakan keagamaan yang mendorong penghayatan yang lebih dalam terhadap ajaran-ajaran agama, seperti tarekat sufi dalam Islam. Tarekat sufi mengajarkan pengalaman spiritual yang mendalam melalui praktik-praktik seperti dzikir, meditasi, dan pengejaran kesempurnaan moral.

Ekstremisme Agama

Di sisi lain, ekstremisme agama adalah bentuk radikalisme yang berbahaya dan dapat mengancam kehidupan beragama yang harmonis. Ekstremisme agama biasanya muncul ketika sekel

Ekstremisme Agama (lanjutan)

Di sisi lain, ekstremisme agama adalah bentuk radikalisme yang berbahaya dan dapat mengancam kehidupan beragama yang harmonis. Ekstremisme agama biasanya muncul ketika sekelompok individu atau kelompok kecil mengadopsi interpretasi agama yang ekstrem dan menggunakan kekerasan atau ancaman kekerasan untuk memaksakan pandangan mereka kepada yang lain.

Contoh terkenal dari ekstremisme agama adalah kelompok teroris seperti ISIS atau Al-Qaeda, yang menggunakan agama sebagai justifikasi untuk melakukan tindakan kekerasan dan teror. Mereka menganggap orang-orang di luar kelompok mereka sebagai musuh yang harus dihancurkan, tanpa menghormati kebebasan beragama dan hak asasi manusia.

Implikasi Sosial dan Politik dari Radikalisme Agama

Radikalisme agama memiliki implikasi yang luas dalam konteks sosial dan politik. Ketika gerakan radikal agama menguat, mereka dapat memicu polarisasi masyarakat, konflik antar kelompok, dan bahkan kerusuhan sosial. Hal ini dapat merusak hubungan harmonis antara pemeluk agama yang berbeda dan mengancam stabilitas sosial.

Politik juga dapat dipengaruhi oleh radikalisme agama. Beberapa gerakan radikal agama mencoba mempengaruhi kebijakan pemerintah dan mengubah struktur politik yang ada sesuai dengan pandangan mereka. Hal ini dapat memicu konflik politik dan memperumit proses demokrasi dan pembentukan kebijakan yang inklusif.

Faktor-faktor yang Mendorong Munculnya Radikalisme

Radikalisme tidak muncul begitu saja, melainkan dipengaruhi oleh berbagai faktor. Pada sesi ini, kita akan membahas faktor-faktor yang dapat mendorong munculnya sikap atau tindakan radikal, baik dari segi politik, sosial, maupun personal.

Ketidakpuasan Terhadap Kondisi Sosial dan Politik

Salah satu faktor yang dapat mendorong munculnya radikalisme adalah ketidakpuasan terhadap kondisi sosial dan politik yang ada. Ketika seseorang atau sekelompok individu merasa bahwa kebutuhan atau aspirasi mereka tidak terpenuhi oleh sistem yang ada, mereka cenderung mencari cara-cara radikal untuk mengubah situasi tersebut.

Misalnya, ketika sekelompok masyarakat merasa terpinggirkan atau tidak adil dalam distribusi kekayaan dan kekuasaan, mereka dapat merespons dengan meningkatkan dukungan terhadap gerakan radikal yang menjanjikan perubahan sosial dan politik yang lebih adil.

Radikalisasi Melalui Internet dan Media Sosial

Perkembangan teknologi informasi dan komunikasi, khususnya internet dan media sosial, telah memainkan peran penting dalam memfasilitasi radikalisasi. Melalui internet, individu dapat mengakses informasi dan ideologi radikal dengan cepat dan mudah.

Media sosial juga telah menjadi platform yang kuat untuk menyebarkan pandangan radikal dan mempengaruhi orang-orang dengan cepat. Konten-konten yang ekstrem dan provokatif dapat dengan mudah menyebar dan mempengaruhi para pengguna media sosial yang rentan terhadap propaganda radikal.

Faktor Personal dan Psikologis

Terdapat juga faktor personal dan psikologis yang dapat mempengaruhi seseorang untuk terlibat dalam radikalisme. Beberapa individu mungkin merasa terisolasi atau tidak memiliki identitas yang kuat, dan mereka menemukan rasa kepentingan dan kekuatan dalam bergabung dengan gerakan radikal.

Beberapa individu juga dapat terpengaruh oleh pemikiran ekstrem karena adanya masalah psikologis, seperti rasa marah, frustrasi, atau trauma. Kelompok radikal seringkali mengeksploitasi ketidakstabilan emosional ini untuk merekrut anggota baru dan memanipulasi mereka untuk bertindak secara radikal.

Dampak Sosial dan Politik dari Radikalisme

Radikalisme memiliki dampak yang luas, baik secara sosial maupun politik. Pada sesi ini, kita akan menjelaskan implikasi sosial dan politik dari fenomena radikalisme, termasuk polarisasi masyarakat, konflik antar kelompok, dan kerusuhan sosial.

Polarisasi Masyarakat

Salah satu dampak sosial dari radikalisme adalah polarisasi masyarakat. Gerakan radikal seringkali memecah belah masyarakat menjadi kelompok-kelompok yang saling bertentangan dan memiliki pandangan yang berbeda secara ekstrem.

Hal ini dapat mengakibatkan hilangnya rasa solidaritas dan kerja sama antar kelompok dalam masyarakat. Masyarakat yang terpecah belah sulit untuk mencapai kesepakatan dan membangun kehidupan yang harmonis.

Konflik Antar Kelompok

Radikalisme juga dapat memicu konflik antar kelompok. Ketika kelompok-kelompok dengan pandangan yang berbeda secara ekstrem bertemu, terjadilah benturan dan konfrontasi yang seringkali berujung pada kekerasan.

Contohnya adalah konflik antara kelompok agama yang saling berlawanan. Ketika kelompok yang satu merasa terancam oleh kelompok yang lain, konflik dan kekerasan dapat meletus. Hal ini dapat membahayakan kehidupan dan kebebasan individu, serta merusak hubungan antar kelompok dalam masyarakat.

Kerusuhan Sosial

Radikalisme juga dapat menyebabkan kerusuhan sosial yang merusak tatanan masyarakat. Ketika gerakan radikal melibatkan aksi-aksi kekerasan atau terorisme, mereka dapat menciptakan ketakutan dan kekacauan dalam masyarakat.

Kerusuhan sosial dapat berdampak negatif pada kehidupan sehari-hari masyarakat, seperti terhentinya aktivitas ekonomi, kerusakan infrastruktur, dan hilangnya rasa aman dan stabilitas dalam kehidupan sehari-hari.

Mengatasi Radikalisme melalui Pendidikan dan Dialog

Radikalisme perlu ditangani dengan pendekatan yang holistik dan komprehensif. Pendidikan dan dialog memainkan peran penting dalam mengatasi radikalisme. Pada sesi ini, kita akan membahas peran pendidikan dan dialog dalam mengatasi radikalisme dan mendorong harmoni dalam masyarakat.

Pendidikan yang Inklusif dan Menghargai Keberagaman

Salah satu cara untuk mengatasi radikalisme adalah dengan memperkuat pendidikan yang inklusif dan menghargai keberagaman. Pendidikan harus membekali generasi muda dengan pengetahuan dan pemahaman yang luas tentang nilai-nilai kemanusiaan, keragaman budaya, dan penghargaan terhadap perbedaan.

Hal ini dapat dilakukan dengan memasukkan materi-materi tentang toleransi, dialog, dan pemahaman antaragama dalam kurikulum pendidikan. Selain itu, pendidikan juga harus mendorong kemampuan kritis dan analitis sehingga individu dapat membedakan antara pandangan radikal dan pandangan yang inklusif dan berdasarkan fakta.

Dialog dan Komunikasi Antaragama

Dialog dan komunikasi antaragama juga merupakan langkah penting dalam mengatasi radikalisme. Dialog yang terbuka dan inklusif antara pemimpin agama, masyarakat, dan pemerintah dapat membantu mengurangi ketegangan antar kelompok dan membangun kepercayaan yang saling menghormati.

Dialog ini dapat menciptakan ruang bagi individu untuk saling mendengarkan dan memahami pandangan yang berbeda, serta membangun kesepakatan dan solusi yang mamp

Dialog dan Komunikasi Antaragama (lanjutan)

Dialog ini dapat menciptakan ruang bagi individu untuk saling mendengarkan dan memahami pandangan yang berbeda, serta membangun kesepakatan dan solusi yang mampu menyatukan masyarakat. Melalui dialog, tercipta kesempatan untuk mengatasi kesalahpahaman, mempromosikan kerja sama, dan membangun hubungan harmonis antaragama.

Organisasi lintas agama dan forum-dialog antaragama juga dapat menjadi wadah untuk memperkuat dialog antar kelompok agama. Melalui pertemuan rutin, diskusi, dan kegiatan bersama, mereka dapat memperkuat pemahaman, saling menghormati, dan membangun kerjasama dalam masyarakat yang beragam.

Peran Media dalam Memerangi Radikalisme

Media memiliki peran yang sangat penting dalam memerangi radikalisme. Pada sesi ini, kita akan membahas peran media dalam memberikan informasi yang akurat, melawan propaganda radikal, dan mendorong dialog yang inklusif dalam masyarakat.

Media sebagai Sumber Informasi yang Akurat dan Berimbang

Media memiliki tanggung jawab untuk menyajikan informasi dengan akurat dan berimbang. Dalam konteks radikalisme, media harus berperan sebagai penjaga kebenaran dan memberikan informasi yang tidak memihak kepada pihak-pihak radikal.

Media juga harus berhati-hati dalam melaporkan berita terkait radikalisme, agar tidak memperkuat narasi dan propaganda yang dapat mempengaruhi pembaca atau penonton. Melalui penyajian informasi yang akurat dan berimbang, media dapat membantu masyarakat memahami fenomena radikalisme dengan lebih baik.

Melawan Propaganda Radikal dan Ekstremisme

Media juga memiliki peran dalam melawan propaganda radikal dan ekstremisme. Melalui penyajian konten yang kritis dan analitis, media dapat membantu masyarakat mengidentifikasi dan memahami narasi yang ekstrem dan berbahaya.

Media juga dapat melibatkan ahli dan pakar dalam memberikan analisis yang mendalam tentang radikalisme, sehingga masyarakat dapat memperoleh pemahaman yang lebih komprehensif tentang fenomena ini. Melalui pendekatan ini, media dapat membantu masyarakat melawan propaganda radikal dan ekstremisme yang dapat merusak harmoni sosial.

Upaya Pemerintah dalam Menanggulangi Radikalisme

Pemerintah memiliki tanggung jawab dalam menanggulangi radikalisme. Pada sesi ini, kita akan menjelajahi berbagai upaya pemerintah dalam menangani fenomena radikalisme, termasuk langkah-langkah pencegahan, penegakan hukum, dan rehabilitasi bagi pelaku radikalisme.

Program Pencegahan Radikalisme

Pemerintah dapat melaksanakan program-program pencegahan radikalisme yang bertujuan untuk mengedukasi masyarakat tentang bahaya radikalisme dan membangun kesadaran akan nilai-nilai kehidupan yang harmonis dan inklusif.

Program ini dapat melibatkan berbagai stakeholder, termasuk lembaga pendidikan, kelompok agama, dan organisasi masyarakat. Melalui program-program ini, pemerintah dapat meningkatkan pemahaman dan kesadaran masyarakat tentang bahaya radikalisme dan pentingnya menjaga harmoni sosial.

Penegakan Hukum terhadap Pelaku Radikalisme

Pemerintah juga memiliki peran dalam menegakkan hukum terhadap pelaku radikalisme. Melalui penegakan hukum yang tegas, pemerintah dapat memberikan sanksi yang sesuai kepada mereka yang terlibat dalam kegiatan radikal dan terorisme.

Penegakan hukum yang efektif juga dapat memberikan efek jera kepada pelaku radikalisme dan memberikan perlindungan kepada masyarakat dari ancaman radikalisme yang dapat mengganggu kehidupan sehari-hari.

Rehabilitasi dan Reintegrasi Pelaku Radikalisme

Selain upaya pencegahan dan penegakan hukum, pemerintah juga perlu melaksanakan program rehabilitasi dan reintegrasi bagi pelaku radikalisme yang telah ditangkap. Program ini bertujuan untuk memperbaiki pandangan mereka, membantu mereka mengatasi pemikiran ekstrem, dan membantu mereka kembali ke masyarakat dengan cara yang konstruktif.

Program rehabilitasi dan reintegrasi harus melibatkan berbagai pihak, termasuk ahli psikologi, keluarga, dan komunitas. Dengan pendekatan yang holistik, pemerintah dapat membantu pelaku radikalisme untuk mendapatkan kesempatan kedua dan terhindar dari keterlibatan yang lebih lanjut dalam aktivitas radikal.

Peran Masyarakat dalam Mencegah Radikalisme

Masyarakat juga memiliki peran yang penting dalam mencegah dan menanggulangi radikalisme. Pada sesi ini, kita akan membahas peran masyarakat dalam membangun kesadaran kolektif, mempromosikan toleransi, dan melibatkan diri dalam upaya pencegahan radikalisme.

Kesadaran Kolektif tentang Bahaya Radikalisme

Salah satu peran penting masyarakat dalam mencegah radikalisme adalah dengan membangun kesadaran kolektif tentang bahaya radikalisme. Masyarakat perlu memahami konsekuensi negatif dari tindakan radikal dan menyadari pentingnya menjaga harmoni sosial.

Kesadaran ini dapat ditingkatkan melalui kampanye edukasi, diskusi masyarakat, dan partisipasi aktif dalam kegiatan pencegahan radikalisme. Dengan memiliki kesadaran kolektif, masyarakat dapat menjadi garda terdepan dalam melawan radikalisme.

Promosi Toleransi dan Dialog Antaragama

Masyarakat juga dapat mempromosikan toleransi dan dialog antaragama sebagai cara untuk mencegah radikalisme. Dengan membangun hubungan yang harmonis antara pemeluk agama yang berbeda, masyarakat dapat menciptakan iklim yang tidak mendukung perkembangan radikalisme.

Promosi toleransi dan dialog dapat dilakukan melalui kegiatan sosial, pertemuan antaragama, dan kolaborasi antar kelompok keagamaan. Dengan saling mengenal dan memahami, masyarakat dapat membangun kerjasama yang erat untuk mencegah merebaknya radikalisme.

Partisipasi dalam Program Pencegahan Radikalisme

Masyarakat juga dapat terlibat secara aktif dalam program-program pencegahan radikalisme yang diselenggarakan oleh pemerintah, lembaga pendidikan, atau organisasi masyarakat. Partisipasi dalam program ini dapat meliputi kegiatan sosial, pelatihan, atau kampanye yang bertujuan untuk membangun kesadaran dan menghentikan penyebaran radikalisme.

Dengan berpartisipasi aktif, masyarakat dapat menjadi agen perubahan dalam mencegah dan menanggulangi radikalisme, serta menciptakan masyarakat yang harmonis dan inklusif.

Menggagas Solusi Bersama dalam Menghadapi Radikalisme

Pada sesi terakhir ini, kita akan merangkum pembahasan sebelumnya dan menggagas solusi bersama dalam menghadapi radikalisme. Dengan bekerja sama sebagai masyarakat yang inklusif dan berpikiran terbuka, diharapkan kita dapat menciptakan dunia yang lebih harmonis dan terbebas dari gejala radikalisme.

Solusi bersama dalam menghadapi radikalisme melibatkan kolaborasi antara pemerintah, masyarakat, lembaga pendidikan, kelompok agama, dan organisasi masyarakat. Melalui kerjasama ini, kita dapat mengintegrasikan berbagai pendekatan dan strategi untuk mencegah dan menanggulangi radikalisme.

Kita perlu memperkuat pendidikan yang inklusif, mempromosikan dialog antaragama, melawan propaganda radikal

Kita perlu memperkuat pendidikan yang inklusif, mempromosikan dialog antaragama, melawan propaganda radikal, dan menjalin kerja sama dalam menegakkan hukum terhadap pelaku radikalisme. Selain itu, kita juga perlu memberikan perhatian pada faktor-faktor yang mendorong munculnya radikalisme, seperti ketidakpuasan sosial dan pengaruh media sosial.

Selain itu, kita juga perlu mengedepankan nilai-nilai kemanusiaan, perdamaian, dan keragaman dalam membangun masyarakat yang inklusif. Dengan menjunjung tinggi nilai-nilai tersebut, kita dapat mencegah radikalisme dan mempromosikan pengertian dan toleransi antara individu dan kelompok yang berbeda.

Upaya mencegah radikalisme juga harus berkelanjutan dan melibatkan semua pihak. Kita perlu terus menerus melakukan evaluasi terhadap strategi yang telah diimplementasikan, serta beradaptasi dengan perkembangan fenomena radikalisme yang terus berubah.

Dalam menghadapi radikalisme, penting untuk tetap menjaga perspektif yang inklusif dan berpikiran terbuka. Kita perlu mencegah stereotipe dan generalisasi negatif terhadap kelompok atau individu tertentu, karena hal ini dapat memperburuk polarisasi sosial dan memperkuat narasi radikalisme.

Terakhir, kita juga perlu menggalang dukungan internasional dalam memerangi radikalisme. Kerja sama dengan negara-negara lain dapat memperkuat upaya pencegahan dan penanggulangan radikalisme secara global, serta meningkatkan pemahaman bersama tentang strategi yang efektif dalam menghadapi fenomena ini.

Dalam kesimpulan, menghadapi radikalisme membutuhkan pendekatan yang komprehensif dan kolaboratif dari berbagai pihak. Dengan memperkuat pendidikan, dialog, penegakan hukum, dan partisipasi masyarakat, kita dapat melawan radikalisme dan menciptakan dunia yang lebih harmonis, inklusif, dan terbebas dari ancaman radikalisme.

Cek Artikel Xiaomi.co.id lainnya di Google News