Pengertian Idgham Bilaghunnah: Penjelasan Lengkap dan Komprehensif

Selamat datang di blog kami! Pada kesempatan kali ini, kami akan membahas topik yang menarik mengenai pengertian idgham bilaghunnah. Idgham bilaghunnah merupakan salah satu aturan dalam ilmu tajwid yang berkaitan dengan penggabungan dua huruf yang memiliki sifat idgham. Dalam artikel ini, kami akan memberikan penjelasan yang lengkap dan komprehensif mengenai pengertian idgham bilaghunnah serta bagaimana penerapannya dalam membaca Al-Qur’an. Yuk, simak ulasan berikut ini!

Pertama-tama, mari kita pahami pengertian idgham bilaghunnah. Idgham bilaghunnah adalah penggabungan dua huruf yang memiliki sifat idgham tanpa ada jeda atau henti pada antara huruf pertama dan kedua. Huruf-huruf yang dapat mengalami idgham bilaghunnah antara lain huruf mim (م) dengan huruf ba (ب), huruf mim (م) dengan huruf mim (م), dan huruf nun (ن) dengan huruf nun (ن). Penerapan idgham bilaghunnah ini sangat penting dalam membaca Al-Qur’an karena dapat mempengaruhi bacaan yang benar dan makna yang terkandung dalam ayat-ayat suci.

Pengertian Idgham Bilaghunnah

Idgham bilaghunnah adalah salah satu aturan dalam ilmu tajwid yang mengatur tentang penggabungan dua huruf dengan sifat idgham tanpa ada jeda atau henti di antara keduanya. Aturan ini berlaku untuk beberapa kombinasi huruf yang memiliki sifat idgham, seperti huruf mim (م) dengan huruf ba (ب), huruf mim (م) dengan huruf mim (م), dan huruf nun (ن) dengan huruf nun (ن).

Idgham bilaghunnah memiliki arti harfiah “penggabungan tanpa getaran,” yang menggambarkan bahwa penggabungan dua huruf tersebut dilakukan secara lancar dan halus tanpa adanya getaran atau jeda suara di antara huruf-huruf tersebut. Pengertian ini penting dipahami karena akan mempengaruhi cara kita membaca Al-Qur’an dengan benar dan memahami makna yang terkandung dalam ayat-ayat suci.

Pentingnya Memahami Aturan Idgham Bilaghunnah

Memahami aturan idgham bilaghunnah sangat penting dalam membaca Al-Qur’an dengan baik dan benar. Dengan memahami aturan ini, kita dapat menghindari kesalahan dalam pengucapan huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah. Hal ini akan membantu kita dalam menjaga keindahan dan keaslian bacaan Al-Qur’an, serta memahami makna yang terkandung dalam ayat-ayat suci.

Mengetahui dan memahami aturan idgham bilaghunnah juga akan membantu kita dalam mengenali tanda-tanda yang menunjukkan terjadinya idgham bilaghunnah. Dengan memahami tanda-tanda ini, kita dapat membaca Al-Qur’an dengan lancar dan menggabungkan huruf-huruf dengan sifat idgham secara tepat. Ini akan membuat bacaan kita lebih indah dan merdu, serta memperdalam pemahaman kita tentang ilmu tajwid.

Aturan dan Tanda Idgham Bilaghunnah

Aturan idgham bilaghunnah dapat diterapkan pada kombinasi huruf-huruf tertentu yang memiliki sifat idgham. Ada tiga kombinasi huruf yang mengalami idgham bilaghunnah, yaitu huruf mim (م) dengan huruf ba (ب), huruf mim (م) dengan huruf mim (م), dan huruf nun (ن) dengan huruf nun (ن). Untuk mengindikasikan terjadinya idgham bilaghunnah, terdapat beberapa tanda yang perlu diperhatikan.

Tanda Idgham Bilaghunnah pada Huruf Mim dan Ba

Pada kombinasi huruf mim (م) dengan huruf ba (ب), tanda idgham bilaghunnah terjadi ketika huruf mim (م) diikuti oleh huruf ba (ب) tanpa adanya jeda suara atau henti di antara keduanya. Ketika membaca Al-Qur’an, kita harus menggabungkan kedua huruf ini dengan cara yang benar sehingga tidak terjadi jeda atau getaran suara.

Tanda yang mengindikasikan terjadinya idgham bilaghunnah pada kombinasi huruf mim (م) dengan huruf ba (ب) adalah adanya tanda harokat kasrah ( ِ ) di atas huruf ba (ب). Tanda ini menunjukkan bahwa huruf ba (ب) harus dibaca secara bergabung dengan huruf mim (م) sehingga tidak ada jeda atau getaran suara yang terjadi antara keduanya.

Tanda Idgham Bilaghunnah pada Huruf Mim dan Mim

Pada kombinasi huruf mim (م) dengan huruf mim (م), tanda idgham bilaghunnah terjadi ketika dua huruf mim (م) bertemu tanpa adanya jeda suara atau henti di antara keduanya. Dalam membaca Al-Qur’an, kita harus menggabungkan kedua huruf ini dengan cara yang benar sehingga tidak terjadi jeda atau getaran suara.

Tanda yang mengindikasikan terjadinya idgham bilaghunnah pada kombinasi huruf mim (م) dengan huruf mim (م) adalah adanya tanda harokat kasrah ( ِ ) di atas salah satu huruf mim (م). Tanda ini menunjukkan bahwa kedua huruf mim (م) harus dibaca secara bergabung sehingga tidak ada jeda atau getaran suara yang terjadi antara keduanya.

Tanda Idgham Bilaghunnah pada Huruf Nun dan Nun

Pada kombinasi huruf nun (ن) dengan huruf nun (ن), tanda idgham bilaghunnah terjadi ketika dua huruf nun (ن) bertemu tanpa adanya jeda suara atau henti di antara keduanya. Dalam membaca Al-Qur’an, kita harus menggabungkan kedua huruf ini dengan cara yang benar sehingga tidak terjadi jeda atau getaran suara.

Tanda yang mengindikasikan terjadinya idgham bilaghunnah pada kombinasi huruf nun (ن) dengan huruf nun (ن) adalah adanya tanda sukun ( ْ ) di atas salah satu huruf nun (ن). Tanda ini menunjukkan bahwa kedua huruf nun (ن) harus dibaca secara bergabung sehingga tidak ada jeda atau getaran suara yang terjadi antara keduanya.

Penerapan Idgham Bilaghunnah dalam Bacaan Al-Qur’an

Idgham bilaghunnah merupakan aturan yang banyak diterapkan dalam bacaan Al-Qur’an. Penerapannya terjadi pada beberapa ayat di dalam Al-Qur’an yang mengandung kombinasi huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah. Mari kita lihat contoh-contoh penerapan idgham bilaghunnah dalam bacaan Al-Qur’an.

Penerapan Idgham Bilaghunnah dengan Huruf Mim dan Ba

Pada Surah Al-Baqarah ayat 2, terdapat contoh penerapan idgham bilaghunnah dengan huruf mim (م) dan huruf ba (ب). Ayat tersebut berbunyi “Thalika alkitabu la rayba feehi hudallilmuttaqin.” Di sini, huruf mim (م) pada kata “almuttaqin” diikuti oleh huruf ba (ب) pada kata “feehi” tanpa ada jeda atau henti suara di antara keduanya. Oleh karena itu, kita harus menggabungkan kedua huruf ini secara lancar dan halus saat membaca ayat tersebut.

Contoh lain penerapan idgham bilaghunnah dengan huruf mim (م) dan huruf ba (ب) dapat ditemukan pada Surah An-Nisa ayat 43. Ayat ini berbunyi “Yayyuhanlad

idi aminno alladhina amanoo la tattakhidhoo al-kafireena awliyaa min doon al-mu’mineena.” Di sini, huruf mim (م) pada kata “al-mu’mineena” diikuti oleh huruf ba (ب) pada kata “min” tanpa adanya jeda atau henti suara di antara keduanya. Sebagai pembaca Al-Qur’an, kita harus menggabungkan kedua huruf ini dengan benar agar bacaan menjadi lancar dan sempurna.

Penerapan Idgham Bilaghunnah dengan Huruf Mim dan Mim

Salah satu contoh penerapan idgham bilaghunnah dengan huruf mim (م) dan huruf mim (م) dapat ditemukan pada Surah Al-Mu’minun ayat 23. Ayat ini berbunyi “Wa anna hadhihi ummatukum ummatan wahidatan wa ana rabbukum fa’budoon.” Di sini, terdapat penggabungan antara dua huruf mim (م) pada kata “ummatan” dan “rabbukum” tanpa adanya jeda atau henti suara di antara keduanya. Kita harus membaca kedua huruf ini secara bergabung agar bacaan Al-Qur’an menjadi harmonis dan indah.

Contoh lain penerapan idgham bilaghunnah dengan huruf mim (م) dan huruf mim (م) dapat ditemukan pada Surah Al-Mu’minun ayat 25. Ayat ini berbunyi “Hatta idha jaahum rusulunaa liyatawaffaw hum qaloo ayna ma kuntum tad’oon.” Di sini, terdapat penggabungan antara dua huruf mim (م) pada kata “tawaffaw” dan “ma” tanpa adanya jeda atau henti suara di antara keduanya. Sebagai pembaca Al-Qur’an, kita harus menggabungkan kedua huruf ini dengan benar agar bacaan menjadi lancar dan nyaman didengar.

Penerapan Idgham Bilaghunnah dengan Huruf Nun dan Nun

Contoh penerapan idgham bilaghunnah dengan huruf nun (ن) dan huruf nun (ن) dapat ditemukan pada Surah An-Nur ayat 35. Ayat ini berbunyi “Allahu noorussamawati wal ard.” Di sini, terdapat penggabungan antara dua huruf nun (ن) pada kata “noorussamawati” tanpa adanya jeda atau henti suara di antara keduanya. Sebagai pembaca Al-Qur’an, kita harus menggabungkan kedua huruf ini dengan benar agar bacaan menjadi lancar dan penuh keindahan.

Itulah beberapa contoh penerapan idgham bilaghunnah dalam bacaan Al-Qur’an. Dengan memahami aturan dan tanda-tanda idgham bilaghunnah, kita dapat membaca Al-Qur’an dengan lebih baik dan memahami makna yang terkandung dalam ayat-ayat suci.

Perbedaan Idgham Bilaghunnah dengan Idgham Lainnya

Idgham bilaghunnah memiliki perbedaan dengan aturan idgham lainnya dalam ilmu tajwid. Perbedaan tersebut terletak pada kombinasi huruf-huruf yang mengalami idgham dan tanda-tanda yang mengindikasikan terjadinya idgham tersebut.

Perbedaan dengan Idgham Ikhfa

Perbedaan utama antara idgham bilaghunnah dengan idgham ikhfa terletak pada kombinasi huruf yang mengalami idgham. Pada idgham ikhfa, kombinasi huruf yang mengalami idgham terjadi antara huruf mim (م) atau nun (ن) dengan huruf yang memiliki sifat idgham ikhfa, seperti huruf ba (ب), waw (و), ya (ي), dan huruf hamzah (ء).

Sedangkan pada idgham bilaghunnah, kombinasi huruf yang mengalami idgham terjadi antara huruf mim (م) dengan huruf ba (ب), huruf mim (م) dengan huruf mim (م), dan huruf nun (ن) dengan huruf nun (ن). Perbedaan ini penting untuk diperhatikan agar dapat menerapkan aturan idgham dengan benar dalam membaca Al-Qur’an.

Perbedaan dengan Idgham Iqlab

Perbedaan lainnya adalah dengan aturan idgham iqlab. Idgham iqlab terjadi ketika huruf nun (ن) yang memiliki sifat idgham bertemu dengan huruf ba (ب). Namun, perbedaan mendasar idgham iqlab dengan idgham bilaghunnah terletak pada pengucapan huruf setelah huruf nun (ن).

Pada idgham bilaghunnah, huruf setelah huruf nun (ن) tetap diucapkan dengan suara nun (ن), sedangkan pada idgham iqlab, huruf setelah huruf nun (ن) diucapkan dengan suara mim (م). Perbedaan ini penting untuk dipahami agar tidak terjadi kesalahan dalam pengucapan saat membaca Al-Qur’an.

Tips Praktis dalam Menerapkan Idgham Bilaghunnah

Menerapkan idgham bilaghunnah dalam membaca Al-Qur’an dapat menjadi lebih mudah dengan mengikuti beberapa tips praktis berikut:

Pelajari dengan Teliti Aturan dan Tanda-tanda Idgham Bilaghunnah

Langkah pertama yang perlu dilakukan adalah mempelajari dengan teliti aturan dan tanda-tanda idgham bilaghunnah. Pahami kombinasi huruf yang mengalami idgham bilaghunnah dan tanda-tanda yang mengindikasikan terjadinya idgham tersebut. Dengan memahami aturan dan tanda-tanda ini, kita dapat membaca Al-Qur’an dengan lebih baik dan menghindari kesalahan dalam pengucapan huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah.

Latihan Pengucapan dengan Suara yang Jelas dan Lancar

Setelah memahami aturan dan tanda-tanda idgham bilaghunnah, lakukan latihan pengucapan dengan suara yang jelas dan lancar. Perhatikan penggabungan huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah secara tepat tanpa adanya jeda atau getaran suara di antara keduanya. Latihan ini akan membantu meningkatkan kemampuan kita dalam membaca Al-Qur’an dengan baik dan benar.

Mendengarkan Bacaan Dari Qari yang Ahli dalam Tajwid

Mendengarkan bacaan dari qari yang ahli dalam tajwid juga dapat menjadi tips praktis dalam menerapkan idgham bilaghunnah. Dengan mendengarkan bacaan dari qari yang memiliki penghayatan dan penguasaan yang baik dalam ilmu tajwid, kita dapat lebih memahami cara yang benar dalam menggabungkan huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah. Juga, kita dapat meniru cara mereka membaca dengan lancar dan indah.

Menggunakan Bantuan Audio atau Video Pembelajaran Tajwid

Untuk memperdalam pemahaman kita tentang idgham bilaghunnah, kita dapat menggunakan bantuan audio atau video pembelajaran tajwid. Dalam pembelajaran ini, kita akan diberikan contoh-contoh bacaan dengan penekanan khusus pada idgham bilaghunnah. Dengan mendengar dan melihat contoh-contoh tersebut, kita dapat lebih memahami cara yang tepat dalam menggabungkan huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah.

Keutamaan dan Manfaat Mempelajari Idgham Bilaghunnah

Mempelajari idgham bilaghunnah dalam ilmu tajwid memiliki keutamaan dan manfaat yang dapat kita peroleh. Berikut adalah beberapa keutamaan dan manfaat yang dapat kita rasakan ketika mempelajari idgham bilaghunnah:

Memperindah Bacaan Al-Qur’an

Mempelajari idgham bilaghunnah akan membantukita dalam memperindah bacaan Al-Qur’an. Dengan menguasai aturan dan penerapan idgham bilaghunnah, kita dapat membaca Al-Qur’an dengan lancar, indah, dan merdu. Bacaan yang indah akan membuat kita semakin terhubung dengan ayat-ayat suci dan memberikan pengaruh positif pada kualitas ibadah kita.

Memahami Makna yang Terkandung dalam Ayat-Ayat Suci

Dengan mempelajari idgham bilaghunnah, kita juga akan lebih memahami makna yang terkandung dalam ayat-ayat suci Al-Qur’an. Ketika kita membaca Al-Qur’an dengan benar dan sesuai dengan aturan tajwid, kita akan dapat merasakan keindahan dan kedalaman makna yang ingin disampaikan oleh Allah SWT. Memahami makna ini akan memperkaya pemahaman kita tentang agama dan hidup sebagai seorang Muslim.

Menghindari Kesalahan dalam Membaca Al-Qur’an

Dengan mempelajari idgham bilaghunnah, kita dapat menghindari kesalahan dalam membaca Al-Qur’an. Mengetahui dan memahami aturan serta penerapannya akan membantu kita mengucapkan huruf-huruf dengan benar dan menghindari kesalahan dalam penggabungan huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah. Dengan demikian, bacaan Al-Qur’an kita akan lebih akurat dan sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan dalam ilmu tajwid.

Mendapatkan Pahala dari Allah SWT

Setiap amalan yang dilakukan dengan niat yang ikhlas dan sesuai dengan tuntunan agama akan mendapatkan pahala dari Allah SWT. Mempelajari idgham bilaghunnah sebagai bagian dari ilmu tajwid adalah salah satu cara untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Dengan menghargai dan menghormati kalam-Nya yang terdapat dalam Al-Qur’an, kita akan mendapatkan pahala dari-Nya yang tidak terhingga. Setiap upaya yang kita lakukan untuk memperbaiki bacaan Al-Qur’an akan mendapatkan balasan yang baik dari Allah SWT.

Kesalahan Umum dalam Menerapkan Idgham Bilaghunnah

Walaupun idgham bilaghunnah terlihat sederhana, terdapat beberapa kesalahan umum yang sering terjadi dalam menerapkannya. Berikut adalah beberapa kesalahan umum yang perlu dihindari dalam menerapkan idgham bilaghunnah:

Tidak Mengamati Tanda-tanda Idgham Bilaghunnah dengan Teliti

Salah satu kesalahan yang sering terjadi adalah tidak mengamati tanda-tanda idgham bilaghunnah dengan teliti. Pengamatan yang kurang teliti terhadap tanda harokat kasrah ( ِ ), tanda sukun ( ْ ), atau tanda lain yang mengindikasikan terjadinya idgham bilaghunnah dapat menyebabkan kesalahan dalam pengucapan huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah.

Tidak Menggabungkan Huruf dengan Benar

Kesalahan lain yang sering terjadi adalah tidak menggabungkan huruf dengan benar. Ketika huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah tidak digabungkan dengan benar, akan terjadi jeda atau getaran suara di antara huruf-huruf tersebut. Hal ini dapat mengubah makna yang terkandung dalam ayat-ayat suci Al-Qur’an. Oleh karena itu, kita harus berhati-hati dan teliti dalam menggabungkan huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah.

Tidak Melakukan Latihan yang Cukup

Latihan yang cukup sangat penting dalam memperbaiki kemampuan kita dalam menerapkan idgham bilaghunnah. Kesalahan umum lainnya adalah tidak meluangkan waktu yang cukup untuk berlatih membaca Al-Qur’an dengan benar sesuai dengan aturan tajwid. Dengan meluangkan waktu untuk berlatih, kita akan semakin terbiasa dan terampil dalam menggabungkan huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah dengan benar.

Tidak Mencari Bimbingan dari Ahli Tajwid

Apabila kita kesulitan atau masih memiliki kesalahan dalam menerapkan idgham bilaghunnah, sebaiknya mencari bimbingan dari ahli tajwid. Ahli tajwid akan membantu kita memperbaiki kesalahan dan memberikan petunjuk yang tepat dalam menggabungkan huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah. Dengan mendapatkan bimbingan langsung dari ahli tajwid, kita akan lebih mudah memahami dan menguasai aturan serta penerapan idgham bilaghunnah dengan baik.

Rekomendasi Referensi Lengkap tentang Idgham Bilaghunnah

Untuk memperdalam pemahaman kita tentang idgham bilaghunnah, berikut adalah beberapa rekomendasi referensi yang dapat kita gunakan:

1. Kitab Tajwid Al-Qur’an

Kitab Tajwid Al-Qur’an adalah salah satu referensi utama yang dapat digunakan untuk mempelajari idgham bilaghunnah. Kitab ini membahas secara lengkap dan mendalam aturan serta penerapan idgham bilaghunnah dalam membaca Al-Qur’an. Dalam kitab ini juga terdapat contoh-contoh bacaan yang menggambarkan penggabungan huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah dengan jelas.

2. Video Pembelajaran Tajwid

Video pembelajaran tajwid juga merupakan sumber referensi yang sangat berguna dalam mempelajari idgham bilaghunnah. Dalam video ini, kita dapat melihat dan mendengar langsung contoh-contoh pengucapan huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah dengan penjelasan yang detail. Video pembelajaran tajwid ini dapat membantu kita memahami dengan lebih baik cara yang tepat dalam menggabungkan huruf-huruf yang mengalami idgham bilaghunnah.

3. Kursus Tajwid

Untuk memperoleh pemahaman yang lebih mendalam tentang idgham bilaghunnah, mengikuti kursus tajwid dapat menjadi pilihan yang baik. Dalam kursus ini, kita akan diberikan penjelasan yang komprehensif tentang aturan dan penerapan idgham bilaghunnah. Kita juga akan mendapatkan kesempatan untuk berlatih langsung di bawah bimbingan seorang guru yang ahli dalam tajwid. Dengan mengikuti kursus tajwid, kita akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik dan terarah tentang idgham bilaghunnah.

4. Aplikasi Tajwid

Terdapat beberapa aplikasi tajwid yang dapat digunakan sebagai referensi dalam mempelajari idgham bilaghunnah. Aplikasi tersebut menyediakan penjelasan lengkap tentang aturan dan penerapan idgham bilaghunnah serta latihan-latihan yang dapat membantu kita dalam memperbaiki kemampuan membaca Al-Qur’an. Dengan menggunakan aplikasi tajwid, kita dapat mempelajari idgham bilaghunnah secara praktis dan interaktif.

Itulah beberapa rekomendasi referensi yang dapat digunakan dalam mempelajari idgham bilaghunnah. Dengan memanfaatkan referensi-referensi ini, kita dapat memperdalam pemahaman kita tentang aturan dan penerapan idgham bilaghunnah dalam membaca Al-Qur’an.

Demikianlah penjelasan lengkap dan komprehensif mengenai idgham bilaghunnah. Dengan memahami aturan dan penerapannya, kita akan dapat membaca Al-Qur’an dengan lebih baik, memperdalam pemahaman kita tentang ayat-ayat suci, dan meraih berbagai manfaat yang terkandung dalam mempelajari ilmu tajwid. Teruslah berlatih dan memperbaiki kemampuan membaca Al-Qur’an dengan tekun dan semangat. Semoga artikelini bermanfaat bagi pembaca dalam memperdalam pemahaman tentang idgham bilaghunnah dalam ilmu tajwid. Dengan menerapkan aturan ini dengan baik, kita dapat membaca Al-Qur’an dengan lancar, indah, dan merdu, sehingga lebih mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Selain itu, penting untuk diingat bahwa mempelajari idgham bilaghunnah bukan hanya sekadar menghafal aturan dan tanda-tandanya, tetapi juga melibatkan keikhlasan dan ketekunan dalam melaksanakan ibadah membaca Al-Qur’an. Dengan niat yang tulus dan berusaha menjaga keaslian bacaan Al-Qur’an, kita akan mendapatkan berkah dan pahala yang berlimpah dari Allah SWT.

Mari kita menjadikan pembelajaran idgham bilaghunnah ini sebagai bagian dari perjalanan spiritual kita dalam mempelajari Al-Qur’an dan meningkatkan kualitas ibadah kita. Teruslah belajar, berlatih, dan memperbaiki diri dalam membaca Al-Qur’an dengan baik dan benar. Semoga Allah SWT memberikan kemudahan dan keberkahan dalam perjalanan kita menuju pemahaman yang lebih dalam tentang ayat-ayat-Nya.

Dengan demikian, kita dapat merasakan manfaat spiritual yang mendalam dan mengalami kedekatan yang lebih erat dengan Allah SWT melalui bacaan Al-Qur’an yang tepat. Teruslah berusaha dan berdoa kepada Allah SWT agar diberikan kelancaran dan kemudahan dalam mempelajari idgham bilaghunnah maupun ilmu tajwid lainnya. Semoga Allah SWT senantiasa meridhai usaha dan ibadah kita. Amin.

Terima kasih telah membaca artikel ini dan semoga penjelasan mengenai idgham bilaghunnah ini bermanfaat bagi Anda. Jangan ragu untuk terus belajar dan meningkatkan pemahaman Anda tentang ilmu tajwid dalam membaca Al-Qur’an. Selamat belajar dan semoga Allah SWT senantiasa memberkahi perjalanan spiritual Anda.

Cek Artikel Xiaomi.co.id lainnya di Google News